jambatan tamparuli sabah

Kredit : Lim_Amran

Jambatan Tamparuli

Ini jambatan paling gantung paling popular di Sabah disebabkan oleh lagu dan cinta tiga segi.

Kalau London ada Tower Bridge dan San Francisco ada Golden Gate, Sabah pula ada jambatan Tamparuli.

Jambatan ini sebenarnya salah satu jambatan kayu yang hampir sama macam di mana-mana jambatan gantung lain yang ada di Sabah. Tetapi ia popular disebabkan sebuah lagu yang ditulis oleh seorang penyanyi Kadazandusun yang menceritakan tentang hidup orang kat sini.

dua jambatan tamparuli

Kredit :mdhanafi68

Kalau anda pergi ke Rumah Terbalik Sabah, ia sebenarnya tidak jauh dari situ.

Jadi anda boleh singgah naik dan merasa sendiri betapa gayat berjalan di atas jambatan gantung yang di bawahnya mengalir sungai Kiulu.

Jambatan Di Bawah Jambatan Gantung

Di bawah jambatan Tamparuli ada jambatan untuk kenderaan.

Disebabkan oleh paras jambatan yang tidak tinggi mana dari air Sungai Kiulu, kes kenderaan di bawa arus itu bukan sesuatu yang baru.

Kisah Cinta Jambatan Tamparuli

Kalau mengikut kisah orang tempatan, jambatan untuk kenderaan sebenarnya dibina oleh jurutera British selepas perang (sekitar tahun 1950an).

Struktur pembinaan jambatan ini terus-menerus roboh. Walau apapun yang dilakukan ia tidak dapat menahan arus sungai terutamanya pada waktu hujan.

Pada masa yang sama jurutera ini juga telah jatuh cinta dengan seorang anak dara tempatan. Akan tetapi beliau bertambah kecewa sebab bukan sahaja jambatannya roboh, tapi hatinya juga hancur apabila mendapat tahu bahawa buah hatinya bermain kayu tiga.

Pada satu hari beliau menemui seorang pawang dan bertanyakan tentang masalah jambatan beliau. Beliau diberitahu bahawa semangat sungai itu mahukan korban seorang anak dara.

Jurutera ini mengambil keputusan untuk memperdayakan kekasihnya dan menjadikannya sebagai korban — sebagai balasan kerana bermain kayu tiga dengan nya.

Kekasihnya ditanam di tiang pertama jambatan ini. Akan tetapi sama seperti kisah Mahsuri, wanita tersebut bersumpah jambatan ini akan terus roboh sehinggalah darah jurutera tersebut dialirkan di sungai itu.

Jurutera British ini akhirnya membunuh diri beliau di sungai ini.

Jadi kalau anda terdengar bawa ada yang menggelarnya sebagai Lovers River, ini adalah antara sebabnya.

Pasar Tamu Hari Rabu

Di penghujung Jambatan Tamparuli ada sebuah pasar tamu.

Pasar ini dibuka pada setiap hari Rabu. Kalau anda nak lihat keadaan sebuah pasar tradisi Sabah, bolehlah datang ke sini.

Waktu Operasi

Setiap Hari: 7 pg – 5 ptg

Peta

Center map
Get Directions